Beberapa kesalahan yang harus dihindari oleh developer mobile apps

Keberhasilan aplikasi bergantung pada perkembangan dan pemasarannya. Setiap pengembang yang ahli dalam pemrograman dan memiliki kemampuan teknis dapat mulai membuat aplikasi mobile setelah mendapatkan pengetahuan yang memadai tentang petog indonesiangembangan aplikasi. Namun, mereka perlu mempertimbangkan perangkap yang terlibat dalam pengembangan aplikasi seluler. Jika tidak, mereka mungkin harus membayar mahal atas kesalahan mereka dengan aplikasinya yang akhirnya gagal di toko aplikasi. Mari kita lihat beberapa kesalahan yang harus dihindari developer aplikasi dalam mencapai kesuksesan.

Terlalu banyak fitur

Developer mungkin berpikir bahwa mengembangkan aplikasi mobile dengan fitur ekstensif akan menjadi hit instan. Namun, bukan pendekatan yang tepat untuk memasukkan terlalu banyak fitur pada peluncuran pertama; pengguna menemukan bahwa aplikasi sulit untuk dipahami dan mungkin tidak dapat mengetahui apa yang berguna untuk mereka dan apa yang tidak, sehingga kehilangan minat. Aplikasi mobile harus sederhana, user-friendly dan yang terpenting adalah tujuan. Pengguna mencari aplikasi yang mudah dimengerti dan mudah digunakan. Aplikasi kehilangan tujuannya jika memiliki terlalu banyak fitur yang dimasukkan ke dalamnya.

Oleh karena itu, pertama-tama penting untuk memahami tujuan aplikasi tersebut dan hanya mencakup fitur yang penting dan bertujuan bagi pengguna akhir, untuk menghindari komplikasi. Seorang pengembang nantinya dapat menambahkan lebih banyak fitur dalam rilis yang akan datang.

Mengembangkan beberapa platform pada tahap pertama

Developer  tidak boleh membuat aplikasi untuk beberapa platform sekaligus. Penting untuk terlebih dahulu fokus pada satu platform dan kemudian pindah ke platform yang lain. Jika terjadi perubahan di masa depan, developer harus menerapkannya di semua platform, sehingga menghasilkan lebih banyak waktu dan biaya tinggi. Dengan demikian, penting untuk memikirkan strategi yang matang untuk diluncurkan, pada satu platform terlebih dulu dan kemudian di platform lainnya.

Berfokus pada kebutuhan pengguna

Developer harus membuat aplikasi  dengan memfokuskan kepada kepentingan pengguna. Sangat penting untuk berfokus pada aspek pengalaman pengguna, karena pengguna harus menemukan aplikasi yang sederhana, mudah digunakan dan menarik. UI aplikasi harus intuitif dan mudah dipelajari. Aplikasi tidak akan berhasil jika tidak mengesankan pengguna dan memberi mereka pengalaman yang memperkaya.

Tidak fleksibilitas

Developer harus selalu mengembangkan aplikasi yang cukup fleksibel untuk menyertakan peningkatan versi. Upgrade adalah proses yang terus menerus aplikasi juga harus bekerja dalam versi upgrade yang lebih baru. Penting bagi developer untuk memastikan bahwa aplikasi bekerja dengan efisien dan tanpa cacat bahkan setelah mengupgrade beberapa kali.

Mengembangkan aplikasi mobile yang tidak fleksibel akan mengakibatkan kegagalan, karena akan menjadi tidak dapat digunakan setelah periode tertentu.

Perencanaan monetisasi yang tidak semestinya

Perencanaan tentang memonetisasi aplikasi Anda adalah tugas yang sulit. Banyak pengembang gagal merencanakan aspek monetisasi yang akan mereka dapatkan dengan mudah melalui iklan atau pengguna akan membayar apl mereka. Developer dapat memiliki dua versi aplikasi, versi gratis dan versi premium yang terdiri dari fitur tambahan atau bahkan menyimpan opsi pembelian dalam aplikasi. Menempatkan iklan pada aplikasi yang dikunjungi secara rutin juga dapat membantu memperoleh pendapatan. Kombinasi pilihan yang berbeda juga sangat membantu. Apapun opsi yang dipilih oleh developer harus sesuai dengan kebutuhan pengguna. Mereka harus merencanakan aspek ini pada tahap awal untuk menghindari kerugian di masa depan.

Tidak memahami pentingnya pemasaran

Pemasarannya sangat penting, karena pengguna harus mengetahui kapan waktu peluncurannya. Developer tidak perlu menunggu untuk memasarkan aplikasi tersebut setelah diluncurkan di toko. Visibilitas penting sejak awal, yang mana mereka harus memasarkan aplikasinya jauh-jauh hari. Tanpa strategi pemasaran yang terencana, aplikasi seluler akan benar-benar hilang di pasar yang kompetitif ini, yang mengakibatkan kegagalannya.

Tidak menggunakan layanan analytics

Developer tidak akan dapat mengukur keberhasilan aplikasi seluler tanpa alat pelacakan dan analisis. Mereka dapat menggunakan layanan analisis yang paling sesuai dengan persyaratan mereka dan menggunakan data yang diambil untuk perbaikan pada rilis yang akan datang. Dengan menggunakan alat analisis, pengembang aplikasi dapat mengetahui tentang tampilan pengunjung, jumlah pengguna aktif & unduhan.

Oleh karena itu, penting untuk memiliki analisis sejak awal.

Menghindari kesalahan akan sangat membantu pengembang aplikasi mobile untuk sukses di toko aplikasi menjaga agar pengguna tetap terlibat akan meningkatkan keuntungan. Tak ayal, gagasan penerapannya mungkin inovatif, namun eksekusi idenya sama pentingnya. Menyalurkan usaha ke arah yang benar akan membantu developer aplikasi untuk membangun aplikasi yang disukai pengguna dan mencapai hasil yang diinginkan.

TOG Indonesia memiliki layanan dalam melakukan pengembangan aplikasi seluler di platform terkemuka seperti iOS dan Android dengan tim developer yang inovatif dan handal.

 

Semoga Bermanfaat 🙂

(Visited 122 times, 1 visits today)