Flutter Framework Cross Platform dari Google

Di Artikel hari ini kita akan membahas tentang apa itu FlutterAda banyak cara untuk membuat sebuah aplikasi mobile, namun sering kali kita dihadapkan untuk membuat aplikasi dengan peforma yang baik dan cepat.

Flutter adalah sebuah framework yang dirancang oleh Google untuk membangun antarmuka (user interface/UI) untuk aplikasi Android dan iOS.

Google mengakui bahwa flutter merupakan framework yang terinspirasi oleh React. Dengan 1 codebase kita bisa menghasilkan aplikasi dengan platform Android dan IOS, cukup menghemat waktu untuk membuat sebuah prototype atau tugas akhir. Flutter dapat dengan mudah dipelajari karena menggunakan bahasa pemrograman Dart yang pastinya terasa familiar jika sudah terbiasa menggunakan bahasa pemrograman Java atau Javascript.

Di bawah ini ada beberapa alasan kenapa Flutter menarik untuk diikuti perkembangannya:

  1. Flutter bersifat open source. Bisa diartikan Flutter boleh dipakai secara gratis.
  2. Kita bisa membuat aplikasi menggunakan Flutter di Android Studio. Karena Flutter menyediakan plugin untuk Android Studio.
  3. Sekali bikin aplikasi menggunakan Flutter, kita bisa membuat file apk untuk dipasang di Google Playstore dan file ipa untuk dipasang di Apple Appstore. Tenang saja, performa dan tampilan aplikasi kelihatan sama dengan yang dibuat menggunakan java.
  4. Flutter menggunakan cara yang berbeda dari framework multiplatform lainnya, yang bisa membantu kita membuat aplikasi dengan tampilan menarik dan performa yang lebih bagus.
  5. Pengembang memiliki kontrol penuh atas widget dan tata letak

  6. Lebih berkinerja, lebih banyak kompatibilitas, lebih menyenangkan

 

Apa sih keunikan dari si Flutter ini ?

Ada begitu banyak kerangka yang bisa digunakan untuk mengembangkan aplikasi lintas platform, seperti React Native, Nativescript, dan Fuse. Namun yang membedakannya adalah Flutter tidak menggunakan Webview maupun widget bawaan, Flutter punya mesin render sendiri untuk menampilkan widgetnya, hal ini menguntungkan developer yang ingin memiliki tampilan UI unik yang konsisten pada semua perangkat karena tidak bergantung pada widget bawaan OEM.

OEM SDKs

Apple iOS SDK dirilis pada tahun 2008 dan Google Android SDK pada tahun 2009. Kedua SDK ini didasarkan pada bahasa yang berbeda: Objective-C dan Java, masing-masing.

Flutter Framework Cross Platform dari Google

WebViews

Framework cross-platform pertama didasarkan pada JavaScript dan WebViews. Contohnya : PhoneGap, Apache Cordova, Ionik, dan lain-lain. Sebelum Apple merilis SDK iOS mereka, mereka mendorong pengembang pihak ketiga untuk membuat webapps untuk iPhone, sehingga membangun aplikasi lintas platform menggunakan teknologi web merupakan langkah yang jelas.

Flutter Framework Cross Platform dari Google


Reactive Views

Kerangka web reaktif seperti ReactJS (dan lainnya) telah menjadi populer, terutama karena mereka menyederhanakan penciptaan tampilan web melalui penggunaan pola pemrograman yang dipinjam dari pemrograman reaktif. Pada 2015, React Native diciptakan untuk menghadirkan banyak manfaat tampilan gaya reaktif ke aplikasi seluler.

Flutter Framework Cross Platform dari Google

Flutter

Seperti React Native, Flutter juga menyediakan tampilan reaktif-style. Flutter mengambil pendekatan yang berbeda untuk menghindari masalah kinerja yang disebabkan oleh kebutuhan untuk jembatan JavaScript dengan menggunakan bahasa pemrograman yang dikompilasi, yaitu Dart. Dart dikompilasi “sebelumnya” (AOT) ke kode asli untuk berbagai platform. Ini memungkinkan Flutter untuk berkomunikasi dengan platform tanpa melalui jembatan JavaScript yang melakukan pengalih konteks. Kompilasi ke kode asli juga meningkatkan waktu startup aplikasi.

Fakta bahwa Flutter adalah satu-satunya SDK seluler yang memberikan pandangan reaktif tanpa memerlukan jembatan JavaScript harus cukup untuk membuat Flutter menarik dan pantas dicoba, tetapi ada sesuatu yang jauh lebih revolusioner tentang Flutter, dan begitulah cara menerapkan widget.

Flutter Framework Cross Platform dari Google

 

Widgets

Widget adalah elemen yang memengaruhi dan mengontrol tampilan dan antarmuka ke suatu aplikasi. Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa widget adalah salah satu bagian terpenting dari aplikasi seluler. Bahkan, widget saja dapat membuat atau menghancurkan aplikasi.

"Flutter Framework Cross Platform dari Google

Dalam kode ini semuanya adalah widget, termasuk tata letak. Pusat widget memusatkan anaknya di dalam induknya (misalnya, layar). Widget tata letak Kolom mengatur anak-anaknya (daftar widget) secara vertikal. Kolom berisi widget Teks dan widget Ikon (yang memang memiliki properti, warnanya).

Dalam Flutter, centering dan padding adalah widget. Tema adalah widget, yang berlaku untuk anak-anak mereka. Dan bahkan aplikasi dan navigasi adalah widget.

Dengan menggunakan tata letak untuk scrolling, Flutter dapat menerapkan jenis scrolling lanjutan, seperti yang ditunjukkan di bawah ini. Perhatikan bahwa ini adalah gambar GIF animasi, Flutter bahkan lebih halus. Anda dapat menjalankan aplikasi ini sendiri, lihat contoh dibawah ini:

"<yoastmark

"<yoastmark

 

Mungkin itu sedikit pengenalan artikel tentang apa itu Flutter, di artikel selanjutnya mungkin akan saya buat dengan contoh kasus yang lebih detail ya. Mohon maaf apabila ada kekurangan dalam menjelaskan tentang Flutter ini, Apabila ada teman-teman yang masih mencari info lowongan kerja terutama di bidang IT bisa apply CV ke PT. TOG Indonesia bisa melalui via e-mail atau via surat POS.

Terima Kasih,

Salam Sukses

 

TOG Indonesia

By |2018-07-19T13:21:54+00:00July 19th, 2018|Article, Technology|0 Comments

Leave A Comment

WhatsApp chat