Mahasiswa IT – Saat ini kita tahu bahwa salah satu jurusan yang sangat digandrungi adalah jurusan IT, bahkan hampir semua universitas di Indonesia memiliki jurusan IT, terlebih saat ini sedang hype bisnis startup. Berdasarkan data statistik bahwa saat ini ada sekitar 500.000 mahasiswa D1 hingga S3 yang sedang aktif belajar di lebih dari 850 Perguruan Tinggi di Indonesia di bawah naungan sekitar 1.500 program studi Kampus Informatika dan Komputer di seluruh Indonesia, dengan jumlah lulusan sekitar 40.000 hingga 50.000 alumni per tahunnya. Jika melihat angka, sebenarnya angka tersebut tidak bisa dibilang kecil. Namun pada kenyataannya tetap saja industri selalu kesulitan dalam menyerap tenaga IT. Kemanakah mereka?

Tidak akan ada asap jika tidak ada api. Tentu saja ungkapan-ungkapan kekecewaan di atas tidak serta merta muncul tanpa sebab. Ada hukum sebab akibat di sini. Namun tentu saja jika dijabarkan secara detail ada banyak sekali faktor yang mempengaruhinya mulai dari faktor internal mahasiswanya maupun faktor eksternal seperti kurikulum, lingkungan perkuliahan, pengajar dan lainnya. Tentu saja akan terlalu panjang jika dibahas pada artikel sederhana ini.

Jadi langsung saja kita Kenali 7 Kebiasaan Buruk Mahasiswa IT Sulit Bersaing Dalam Dunia Industri:

1. Nggak Ngerti Jurusan yang Diambilnya

mahasiswa it

Dengan boomingnya jurusan IT di Indonesia beberapa tahun terakhir ini, membuat sebagian orang menjadi latah. Sehingga tidak sedikit yang mengambil jurusan IT tanpa tahu terlebih dahulu apa saja yang akan dipelajari di jurusan ini. Bahkan yang lebih parah adalah tidak tahu akan menjadi apa outputnya nanti ketika lulus. Alih-alih memilih jurusan dikarenakan minat dan kemampuan, yang ada malah memilih jurusan dikarenakan hype semata. Alhasil mereka akan kesulitan beradaptasi dengan kompetensi yang ada. Biasanya yang sering kali terjangkit “penyakit” ini adalah yang berasal dari daerah.

Sebenarnya dengan ketatnya seleksi penerimaan mahasiswa baru yang dilakukan oleh kampus akan mengurangi masalah ini. Hanya saja bagi kampus-kampus swasta (tidak semua) sering kali jarang memperhatikan hal ini. Mungkin karena ada kebutuhan bisnis terhadap jumlah mahasiswa, sehingga terkadang asal menerima saja tanpa melihat terlebih dahulu latar belakang siswanya apakah benar-benar kompeten dalam bidang tersebut atau tidak. Dan ujung-ujungnya akan membuat penuh sesak tanpa dibarengi dengan kompetensi.

2. Kelamaan Galau Mencari Jati Diri

Kesalahan selanjutnya adalah terlalu lama galau mencari jati diri sehingga tanpa disadari umur dan semester sudah mulai tua. Ya memang betul mahasiswa (termasuk juga masa SMA mungkin) adalah masa-masa pencarian jati diri. Itulah sebabnya pada masa-masa ini sering kali mahasiswa melakukan apa saja (banyak hal) tidak lain dan tidak bukan untuk pencarian jati diri. Kalau dalam mahasiswa IT biasanya banyak mahasiswa yang bingung untuk memilih peminatan atau bingung untuk mempelajari apa dulu dan akan menjadi apa nantinya.

Sebenarnya kebingungan ini wajar-wajar saja, karena itu artinya kita sedang memikirkan masa depan, dan berusaha menimbang-nimbang mana yang terbaik. Yang penting waktu bingungnya jangan terlalu lama. Segera sudahi bingungnya secepat mungkin dan segera mulai memilih untuk ke mana arah perjalanan selanjutnya.

3. Ngerasa Salah Jurusan

mahasiswa it

Ini merupakan lanjutan dari masalah yang pertama, yaitu nggak ngerti tentang jurusan yang dipilih. Alhasil nggak siap dan nggak mampu untuk beradaptasi dengan kompetensi yang ada akhirnya ngerasa salah jurusan. Kalau sudah ngerasa salah jurusan akhirnya kuliahnya pun pasti seperti kehilangan motivasi.


Klik dibawah ini untuk informasi tentang IT Training dan Info Loker seputar IT

Hubungi Kami

4. Nggak Gaul

Ingatlah kawan, yang kuliah dengan jurusan IT itu banyak, tidak hanya kamu. Komunitas-komunitas yang bergerak dalam bidang IT pun sangat banyak. Event-eventnya apalagi, hampir setiap minggu ada event yang bertemakan IT atau developer yang sangat cocok untuk dikonsumsi oleh mahasiswa IT. Lantas kenapa kamu hanya dengan kesendirianmu? Bergaulah dengan orang-orang yang sevisi denganmu, bergaulah dengan mereka yang sudah lebih berpengalaman dan bergaulah dengan orang-orang yang senantiasa semangat untuk belajar, maka kamu tidak akan pernah kehabisan motivasi untuk terus melangkah dan belajar.

5. Kurang Update Informasi

mahasiswa it

Perubahan adalah sebuah keniscayaan dalam dunia teknologi yang notabene merupakan konten utama dalam jurusan IT. Apa yang kamu pelajari di perkuliahan boleh jadi akan kadaluarsa saat kamu lulus. Apakah itu karena kesalahan kurikulum? Tidak. Itu karena kita berada pada industri yang sangat cepat bergerak. Kamu tahu, ketika saya kuliah dahulu, saya diajarkan bahwa JavaScript adalah sebuah bahasa pemrograman yang berjalan di client side. Namun kini dengan hadirnya Node.js semua teori itu harus diperbaharui, karena kini JavaScript bisa pula berjalan pada server side. Tentu saja yang dibutuhkan dalam dunia industri adalah teknologi teranyar, terbaik dan tercepat. Kalau kamu hanya mengandalkan informasi yang ada dari dosen (perkuliahan) saja tanpa berusaha mencari dan update informasi dari luar yang langsung bersumber dari industri, maka sangat wajar jika nanti kamu akan kesulitan beradaptasi dalam dunia industri.

6. Tidak Fokus

Aktif di berbagai kegiatan kampus boleh-boleh saja. Malah justru itu baik. Terkadang kita mendapatkan soft skill seperti leadership, entrepreneurship, public speaking dan yang lainnya berasal dari kegiatan non akademik di kampus. Namun ingatlah harus tetap ada porsi untuk belajar di bidang keilmuan kita. Jangan sampai semua kegiatan kemahasiswaan kita ikut namun tidak ada waktu untuk mengembangkan skill akademik kita, apalagi dalam dunia IT kita bener-bener perlu waktu untuk itu. Kita boleh saja nanti punya profesi yang tidak pernah ada kaitannya dengan perkuliahan kita, tapi yakinlah apapun yang kita pelajari di perkuliahan tidak ada yang sia-sia. Mungkin tidak untuk pekerjaan kita, tapi pasti akan berguna untuk hal lainnya nanti. Karena menentukan apa yang tidak harus dilakukan juga sama pentingnya dengan menentukan apa yang harus dilakukan.

7. Baru Belajar Ketika Mau Skripsi

Kebiasaan buruk mahasiswa IT ini adalah yang terparah. Bagaimana tidak, dari sekian tahun menjalani masa perkuliahan namun baru tersadar untuk memulai belajar ketika semuanya akan berakhir. Itu artinya ada yang salah dengan tahun-tahun yang dihabiskan diperkuliahan sebelumnya. Penyakit ini pulalah yang sering kali menyebabkan tertundanya waktu kelulusan. Ingat kawan, waktu terus berjalan. Tidak pernah ada yang instan untuk sebuah kejayaan. Semua butuh proses, termasuk belajar. Perkuliahan bukanlah akhir dari perjalanan. Masih banyak hal-hal menarik lainnya yang menunggu kita di luar sana di dunia yang “sebenarnya”.


TOG Indonesia can provide IT professionals for temporary, fixed-period placement in your company for project-based assignments:  IT Developer, Software Tester, Project Manager, Business Analyst, System Analyst, Security Engineer, etc.

Please FOLLOW our Social Media: —> Facebook, Twitter, Instagram, and Linkedin

We provide competent trainers in the field of Information and Technology with a certified and proven track record for developing human resources from leading multinational and national companies in Indonesia. To formalize the training program while creating a strong foundation for educational programs, Triple One Global Indonesia develops by combining high quality IT education and IT Training to add broad insights into the latest developments.tog indonesia

(Visited 50 times, 1 visits today)